Misi Dagang, Kadin Sultra Kirim 24 Ton Jagung Pipil Hasil Pertanian ke Jatim

Saat akan melakukan penggiriman 24 Ton Jagung Pipil hasil pertanian Sultra ke Provinsi Jawa Timur (Jatim) pada Selasa, 21 Februari 2023.

SultraLight.Net – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) kembali melanjutkan Misi Dagang dengan mengirim 24 Ton Jagung Pipil hasil pertanian Sultra ke Provinsi Jawa Timur (Jatim) pada Selasa, 21 Februari 2023.

Wakil Ketua Umum Kadin Sultra Bidang Pasar Modal, Sastra Alamsyah menyampaikan, Kadin Sultra selama ini punya misi dagang dengan Pemprov Jawa Timur (Jatim).

“Jadi kami punya misi dagang rutin mengirim ke Jawa Timur lewat pak Haji Kamarudin, dan beberapa waktu lalu beliau mengekspor ke Vietnam dan Thailand. Jadi produknya adalah jambu mete sama Jagung, jadi memang pak kama rutin mengirim kesemua daerah,” ungkapnya.

Sastra menambahkan bahwa pengiriman hari ini total 144 juta rupiah.

Sementara itu, H. Kamarudin selaku pimpinan CV, Sengkang Duta Komoditi mengatakan bahwa pengambilan jagung dari seluruh Sultra.

“Yang paling banyak komoditinya dari Kabupaten Muna, Konawe Selatan, Kolaka Timur, dengan Kabupaten Konawe,” katanya.

Kamarudin menyebutkan bahwa pengiriman jagung tahun ini baru awal, untuk panen raya nanti dibulan maret.

BACA JUGA :  Serahkan SK Pengurus Kadin Bombana, Kadin Sultra Siap Genjot Pertumbuhan Pelaku UMKM

“Kalau tahun lalu kami sempat mengirim kurang lebih dua ton, pengisian kita bisa 2 sampai 3 kontainer, kalau jagung tidak ada hentinya panen rayanya di bulan maret dan di bulan juni. Kami berharap bisa lebih lagi pengirimannya,” harapnya.

Mengenai kendala yang dihadapi, Kamarudin menyebutkan bahwa faktor cuaca yang menjadi kendala.

“Kita di Kendari, kita belum punya alat pengering, jadi kita beli dari petani barang ready yang langsung kita kirim ke Surabaya atau langsung ekspor, jadi kalau kita punya alat pengering kita beli dari petani basah kita bisa proses sesuai permintaan dari buyer dia mau yang bagaimana, termasuk kekeringannya mau minta berapa, bisa kita proses langsung,” terangnya.

Kamarudin berharap mendapat fasilitas dari Kadin Sultra agar bisa mendapatkan alat pengering, supaya bisa ekspor sendiri.

“Kalau saya biasa suplay ke pabrik di Surabaya, kebutuhan akan jagung pipil bisa mencapai 2000 ton perhari,” jelasnya.

BACA JUGA :  Dorong Transaksi Digital, Kadin Sultra dan BI Latih Ratusan Pegawai Perumda

Ditempat yang sama, Kabid Perencanaan Iklim Promosi Penanaman Modal DPM PTSP Provinsi Sulawesi Tenggara, Askar Karim menyampaikan mengapresiasi dan suport misi dagang dari Kadin Sultra.

Lebih jelasnya, Ini merupakan bagian dari investasi daerah, jadi dengan melihat kondisi alam di sultra dengan potensi yang besar hanya mungkin pemanfaatannya belum maksimal.

“Alhamdulillah, adanya support dari Kadin, kami membangun mitra dalam rangka mendukung apa yang menjadi kegiatan untuk meningkatkan investasi disuatu daerah. Bagaimanapun ini memberikan dampak domino, istilahnya ketika ini berjalan dengan investasinya bagus, otomatis pendapatan daerah meningkat, inilah yang kita harapkan sebenarnya,” lanjutnya.

Askar juga menyampaikan bahwa Pemprov Sultra melalui DPM PTSP amemberikan kepastian hukum, langkah awal ini sudah membangun kerjasama untuk support.

“Terkait dengan proses perizinan dan bantuan apa saja, daan Alhamdulillah pihak Kadin juga berinisiatif,” pungkasnya

Diketahui jagung pipil yang dikirim diolah menjadi pakan ternak, bahan makanan, makanan ringan termasuk popcorn.

Print Friendly, PDF & Email